Tuesday, 13 November 2012

Muharam Bukan Bulan Hijrah?




Assalamualaikum Semua,

Alhamdulillah, 29 Zulhijjah 1432H hari ini (Hari baharu kalendar Islam bermula selepas Maghrib)1433H akan meninggalkan kita semua kurang 24 jam sahaja lagi. Setahun yang bakal berlalu ini akan meninggalkan kita dengan seribu satu senyum,tangis,silap dan pembetulan serta pelajaran. Yang terdidik adalah jiwa dan diri.

Hakikatnya, Muharam adalah bulan pertama perkiraan tahun hijrah. Dan peristiwa hijrah Rasulullah s.a.w tidak berlaku pada bulan Muharam tetapi pada akhir bulan safar. Rasulullah s.a.w memasuki Madinah (Yathrib) selepas solat jumaat, 12 Rabiul Awwal.

Menurut para pengkaji Sirah Nabi s.a.w, hijrah berlaku dalam Bulan Rabi’ul Awwal, bukan Bulan Muharram. Ini disebut dalam pelbagai riwayat. Sebuah karya kajian sirah Nabi s.a.w yang mendapat anugerah dan pengiktirafan besar dalam dunia Islam iaitu al-Rahiq al-Makhtum karangan al-Syeikh al-Mubarakfuri telah menyimpulkan bahawa Nabi s.a.w keluar dari rumah baginda ke rumah Abu Bakar al-Siddiq pada malam 28 haribulan Safar, tahun ke empat belas selepas menjadi rasul. Dari situ, baginda bersama Abu Bakar ke Gua Thur. Mereka berdua berada dalam gua tersebut selama tiga malam. Pada hari pertama bulan Rabiul Awwal baginda dan Abu Bakar keluar dari Gua Thur lalu memulakan hijrah ke Yathrib (Madinah). Mereka dipandu oleh Abdullah bin ‘Uraiqit. Pada hari Isnin, 8 Rabiul Awwal, Nabi s.a.w sampai ke Quba. Baginda berada di Quba selama empat hari dan mengasaskan Masjid Quba. Pada 12 Rabiul Awwal, selepas solat Jumaat, barulah baginda memasuki Yathrib yang kemudian dinamakan Madinah. Inilah kesimpulan yang diambil dari pelbagai riwayat serta catatan ahli sejarah dan hadis. (lihat perincian: al-Mubarakfuri, al-Rahiq al-Makhtum, 163-172. Beirut: Muassasah Fuad).

Dengan ini, berdasarkan maklumat yang dinyatakan tadi, jelas bulan muharram bukanlah bulan baginda Nabi s.a.w berhijrah, ataupun memulakan hijrah. Kesimpulannya; baginda keluar dari rumah pada akhir bulan Safar. Memulakan hijrah pada hari pertama Rabiul Awwal dan sampai ke Madinah pada 12 Rabiul Awwal. Jika ada perbezaan pendapat dalam kalangan sejarahwan, ia berkisar pada hari-hari yang disebutkan itu sahaja. Adapun bulan, mereka bersetuju hijrah Nabi s.a.w pada Rabiul Awwal. Dengan itu, kita sepatutnya tahu bahawa bulan Muharram adalah bulan pertama dalam kiraan kalendar hijrah, bukan bulan hijrah Nabi s.a.w.

 [Rujuk info dari web Dr Maza ],(lihat perincian: al-Mubarakfuri, al-Rahiq al-Makhtum, 163-172. Beirut: Muassasah Fuad).

Hijrah? Sejauh mana kita cuba untuk memahami maksudnya. Saya sendiri belum memahami. Masih banyak langkah yg tersasar tanpa saya sedar. AllahuAllah. Kenapa begitu? Itu persoalan yang selalu kita soalkan tanpa pernah kita cuba untuk mencari jawapan. Jawapannya adalah kita.
Azam dan perubahan?Kita selalu berazam tapi kita lupa pada perlaksanaan dan perubahan. Saya selalu lupa itu dan diakhir tahun ini saya masih selalu lupa. Wahai diri, Telah berlalu setahun,harap ia bukan sesuatu yang rugi dan bukan bekal yang basi. Lemah sungguh wahai diri. 

1434H akan datang,sesuatu yang belum pasti sepenuhnya kita miliki. Muhasabah lagi. Jika sebelumnya kita bertemu Ramadhan, tahun ini belum lagi kita pasti miliki yang sama. Kita berazam? Ya azam. tapi harapnya kali ini kita juga lakukan perlaksanaan dan perubahan. Pesan ini buat diri sendiri yang selalu alpa dengan kata sendiri! Allahuakbar.

Buat teman-teman, saya dengan rasa rendah diri memohon maaf sekiranya ada terguris rasa, terkasar bahasa, tertegur mana-mana yang tak kena yang buat kalian terkilan rasa. Semoga tahun baharu ini membawa rahmat keampunan dan kebahagian buat kita semua insyaAllah. Kullu 'Aam Wa Antum Bikhair InsyaAllah..

Jom baca doa akhir dan awal tahun!




Semoga Allah merahmati kita semua & memberkati usia kita untuk tahun sebelumnya dan yang akan datang. InshaAllah.

Salam Mahabbah..


2 comments:

::FAIZ:: said...

Lovely

Wanpetunjuk said...

Wan....oh Wan...

Good sharing.. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...